jom follow....

Monday, 14 December 2015

Tragedi Tempoyak...

Tilapia Merah kalau dimasak tempoyak pun sedap jugak, kata mereka...
Orang selalu kata, ikan patin masak gulai tempoyak tu sedap sangat. Nak pulak dibuat dengan tempoyak yang fresh. Orang kata, sedap sehingga menjilat jari. Tapi, pada aku tempoyak bukanlah makanan kegemaran walaupun aku ni orang Perak.. Lalu, mereka pun berkata...

"Malu la wey, orang Perak tak makan tempoyak..!"

Ada sebab kenapa aku tak makan tempoyak. Bukan saja-saja. Secara automatik, fikiran aku menerawang jauh menyelusuri ruang masa silam zaman kanak-kanak dulu...

Tahun 1993...

"Nan, nak ikut tak pergi Kuda Emas?", Shidi tanya aku tatkala aku sedang fokus bermain guli dengan Paed.

TAKK!! KELETUK! KELETAKK!! KELETEK!! Bertaburan guli keluar daripada kotak yang dilukis diatas tanah.

"Kuda Emas? Tempat apa tu?", Aku tanya balik sambil memungut guli tiga empat biji yang keluar dari garisan kotak.

"Tempat main game laa..", Jawab Shidi.

Kemudian, Shidi sambung lagi..

"Jangan beritahu orang lain.. Cepat la, kitorang nak pergi dah ni..."

Bila dengar kata dia Kuda Emas tu tempat main game, kelam kabut aku habiskan permainan guli dengan Paed.

Selesai menang main guli lawan Paed, dengan pantas aku capai basikal BMX berspot rim biru muda macam warna baju jaket TNB. Kat depan pintu gerbang kuarters UTM, aku tengok Shidi, Sham, Shah, Kamarol, Paed sedang menunggu atas basikal masing-masing dengan muka menyeringai di tengah panas.

Perjalanan tak la jauh sangat. Tempat yang dipanggil Kuda Emas tu terletak di Sri Rampai. Ada la dalam setengah jam dari kawasan rumah nak ke sana.

Sampai saja di Sri Rampai, kami 'parking' basikal disepan sebuah kedai gunting. Disebabkan aku tak bawa kunci, jadi basikal aku dikunci sekali dengan kawan-kawan yang lain. Selesai kunci basikal, kami semua terus meluru ke Kuda Emas dengan syiling 20 sen yang penuh dalam poket. Bunyi bingit permainan video sungguh menyakitkan telinga. Asap rokok pulak berkepul-kepul dalam premis tu. Tapi, tu semua tolak tepi. Yang penting, seronok dapat main game!

Memang seronok betul main permainan video permainan arked hari tu.

Selepas seronok bermain permainan video, tiba-tiba perut berkeroncong.. Lapar! Bila perut dah lapar, kena la balik rumah makan nasi! Tapi, basikal aku dikunci sekali dengan basikal sorang lagi kawan aku yang masih leka bermain game arked kat Kuda Emas. Maka, terpaksalah aku tunggu sampai dia habis main game... Lama!! Kalau tengok kat langit masa tu, rasanya dah nak Asar. Dari jam 10:00 pagi sampai dah nak Asar dok main game, patut la perut berkeroncong sangat! Dalam pukul 5:00 petang baru kitorang balik rumah.. Perut lapar.. Tak sabar nak makan sambal tumis yang mak masak.. Hati riang...!

Sampai je depan halaman rumah, aku tengok emak tengah berdiri kat depan pintu sambil sebelah tangannya disorokkan ke belakang. Lepas tu emak tanya,

"Pergi mana tadi?", Aku mula cuak dengan soalan emak. Wajah aku yang tadinya riang sekarang dah bertukar macam serangga riang-riang yang kena tangkap dengan budak-budak nakal.

"Errrr.. Pergi Perpustakaan Negara tadi...", Aku tundukkan muka.

Tak berani nak bercakap sambil memandang wajah emak. Aku tengok wajah emak dah macam singa. Muka emak merah padam menahan marah.

"Nak bohong? Tadi, kawan kamu kata kamu pergi main game...! Betul tak?!", Tone suara emak dah macam halilintar.

"Ye, mak... Tadi main game.......", Aku undurkan satu langkah ke belakang, kasi jauh sikit dari emak.

Sepantas kilat aku dapat rasakan libasan tali pinggang ayah melekat kat pinggang. Menggelupur aku lari keliling kuarters meminta tolong. Tapi, masa tu sapa yang berani tolong? Takde orang berani tolong bila emak dah bertukar jadi Incredible Hulk. Emak dah naik hantu! Emak lari laju mengejar. Larian emak sungguh laju bila emak marah. Aku tak tahu lagi nak lari ke mana. Last-last aku lari masuk dalam rumah. Ternyata, keputusan aku lari masuk dalam rumah adalah satu kesilapan yang amat besar dalam sejarah hidup aku masa tu..!

Emak kunci pintu. Emak senyum dalam marah. Terjerit melolong aku kena libas dengan tali pinggang. Tak cukup dengan tu, hanger baju habis patah dek libasan emak. Emak cukup pantang kalau orang cakap bohong. Badan aku masa tu memang berbirat-birat. Tak cukup dengan itu, emak masuk ke dapur lalu dibukanya peti ais. Dia ambil sebalang tempoyak. Emak seluk tangan dalam balang tu, dia lumurkan muka aku dengan tempoyak. Habis satu muka penuh tempoyak.

Kemudian, emak kepal-kepal tempoyak tu sumbat pulak dalam mulut.. Tangisan dan rayuan aku tak diendahkan.. Kuarters UTM tu jugak menjadi saksi, aku muntah teruk disebabkan rasa dan aroma tempoyak yang masam!

Tiga hari aku tak dibenarkan keluar rumah untuk bermain. Hari yang bersejarah tu, aku tak lalu makan disebabkan tempoyak. Dan, kerana peristiwa itulah yang membuatkan aku anti-tempoyak..

Bila diingat balik, memang nakal sangat aku gamaknya masa tu. Dulu, bila emak ayah rotan, aku selalu fikir diorang ni tak sayang aku. Tapi, sekarang ni menghadapi realiti dah ada anak, dah jadi abah baru aku sedar betapa sukarnya untuk menghadapi dan mendidik anak-anak yang sedang membesar.

Hari ni, aku menggunakan cara yang sama emak gunakan semasa emak denda aku waktu dulu. Kalau dengan nasihat dan rotan tak jalan, aku gunakan tempoyak je sebagai pengganti..

TERIMA KASIH, EMAK...


Dari Dia kita datang, kepada Dia jualah kita kembali......
Moral : Jangan bercakap bohong dengan emak ayah anda.


Wednesday, 9 December 2015

Pengembaraan Umrah # 12 : Sa'ie Dan Bahasa Inggeris?

Sesi bergambar sebelum memulakan sa'ie selepas menunaikan ibadah tawaf mengelilingi Kaabah.
Setelah selesai melaksanakan ibadah tawaf tujuh pusingan, menunaikan solat sunat tawaf berdekatan Maqam Ibrahim, kami keluar ke menuju ke tempat sa'ie, melalui pintu Safa (Babul Al-Safa).

Sa'ie ialah berjalan ulang-alik sebanyak 7 kali diantara Bukit Safa ke Bukit Marwah. Adalah disunatkan supaya sampai ke penghujung tempat sa'ie di Bukit Safa dan Bukit Marwah pada setiap pusingan sa'ie.

"My dear brother, to perform sa'ie, we should start walk from here. Here is Jabal Safa and over there is Jabal Marwah..!!", Nassir bercakap sedikit kuat.

Sebab suasana agak bising dengan suara jemaah dan bunyi mesin yang sedang digunakan untuk tujuan pembinaan serta kerja pembesaran MasjidilHaram.

Dengan penuh semangat, maka kami semua pun mula berjalan sa'ie. Sedang kami berjalan, bila tiba di sebuah laluan yang mempunyai lampu hijau terang, tiba-tiba Nassir kata..

"From this green light area, we must walk faster or jogging untill there....", Mulut Nassir muncung menunjukkan isyarat kena berhenti berjalan pantas di lapangan lampu hijau dihadapan berdekatan Bukit Marwah.

Dalam fikiran aku, terkenangkan betapa susah hatinya Siti Hajar berlari-lari ke sana ke mari meminta bantuan dan mencari air untuk anaknya Ismail A.S.

"Okay, kita start dari sini...", Tiba-tiba Zimbo bersuara dengan agak yakin.

"Tokwe baca doa ye masa kita sa'ie ni, Tokwe..", Zimbo memulakan ayat pancing.

"Eh, kawe pulok? Anoy laa.. Dio pandai ghoyak bahaso inggeris...", Balas Tokwe sambil melemparkan secebis senyum misteri.

Macam nak tersembur air zam-zam yang aku tengah minum. terfikir, apa kaitan baca doa dan pandai cakap bahasa inggeris dalam ibadah sa'ie ni? Pandai Tokwe menangkis bola tanggung daripada Zimbo..

"Bo, ko kan ada buku doa dan ziarah mekah/madinah.. Amacam ko je yang baca..? Kitorang ramai-ramai ikut ko baca.. Lagipun, ko kan boss dalam kita-kita ni...", Kata aku dengan wajah yang manis seperti Upin dan Ipin.

"Orait, kalau dah cakap macam tu aku boleh je...", Jawab Zimbo sambil membelek-belek buku adab ziarah yang tergantung dilehernya.

Sa'ie in progress....
Mr. Nassir masih lagi menjadi 'leader' dalam group kami ni.

Maka, bermulalah sa'ie kami semua pada pagi yang indah tu. Bermacam ragam manusia ada kat situ. Ada yang menjalani ibadah sa'ie sambil mendukung anak, ada yang berlari pecut seperti atlet, ada yang memimpin orang tua mereka yang uzur, ada yang ditolak dengan kerusi roda, ada yang selfie ditengah laluan, ada yang berehat sebentar sambil minum air zam-zam yang disediakan. namun, walau apa pun yang mereka lakukan, niat mereka cuma satu iaitu ingin mendapatkan umrah yang mabrur dan mengharapkan redha dari Yang Maha Kuasa.

Sedikit cerita mengenai tanah tempat sa'ie ini, asalnya ia merupakan tanah yang berliku, curam dan tidak rata. Pembaikan dan pembaharuannya dilakukan sedikit demi sedikit sepanjang sejarah sehinggalah keadaannya seperti pada hari ini.
Air zam-zam turut disediakan disepanjang laluan sa'ie bagi memudahkan tetamu Allah SWT menghilangkan dahaga.
Sebelum ini, Mas'a serta Masjidilharam tidak bersambung dan dipisahkan oleh bangunan-bangunan. Ia terletak dikawasan pasar yang kiri kanannya terdapat kedai-kedai dan para penjaja. Jadi, pada waktu itu orang bersa'ie dengan segala kesibukan ditengah-tengah deretan kedai.

Untuk memudahkan orang ramai melakukan sa'ie, kerajaan Arab Saudi dan pemerintah sebelumnya telah melakukan beberapa perubahan ke atas bangunan dan mengarahkan pasar itu ditutup. Semua bangunan yang memisahkannya dengan Masjidilharam diruntuhkan dan kedua-duanya dijadikan satu bangunan.

Mr. Nassir berjalan makin pantas. Aku dengan kawan-kawan yang lain dah mula lenguh kaki. Aku rasa, perjalanan ni dah masuk round kesepuluh dari Jabal Safa ke Jabal Marwah. Lalu, aku suruh Omar tanyakan pada Mr. Nassir, betul ke pusingan yang kitorang buat tu... Lantas, dengan penuh passion Mr. Nassir menjawab,

"My friend, from Jabal Safa to Jabal Marwah is a half round. To complete it, we must walk from Jabal Safa to Jabal Safa through jabal Marwah....", Kami semua tercengang.

Jabal Safa..
Eh, betul ke brader Pakistan ni cakap? Setahu aku, dari Jabal Safa ke Jabal Marwah tu dikira satu pusingan dan dari Jabal Marwah ke Jabal Safa tu satu pusingan lagi. Kira dah dua pusingan dah tu... Tapi, mamat Pakistan ni cakap lain pulak...

Akibat tiada ilmu dan pertama kali datang menunaikan umrah, kami pun menurut sahaja apa yang Mr. Nassir beritahu...

Jadi, untuk sa'ie hari tu kami membuat tujuh pusingan
(mengikut kiraan Mr. Nassir) dan empat belas pusingan (mengikut kiraan kami)....


Selesai sa'ie kami pun bertahalul... 







Tuesday, 8 December 2015

Belacan Anak Ketua Kampung...

Suatu masa dulu, didalam parit inilah Anoy selalu berkubang dengan sepupu-sepupunya.. Dulu, parit ni bersih.. He is a brilliant kampungboy!
" Betul ke kau tak nak ikut aku balik kampung, Noy? " Tanya Buntat buat kali kesembilan.

" Tak naklah! Tak nak! Tak nak! Tak nakkkk!! Arghh!! " Anoy yang dah tension dengan pertanyaan Buntat itu mula mempamerkan aksi ganas dengan menggigit stokin Buntat hingga terkoyak.

Buntat yang berasa ngeri dengan aksi sewel kawannya itu tidak jadi untuk bertanya buat kali kesepuluh kerana bimbang Anoy akan menggigit kakinya pula.

TING!! Bas berhenti betul-betul dipersimpangan Kampung Laneh. Buntat melangkah turun dari bas dengan gaya ala-ala Darth Vader namun tiada seorang pun yang melepak di simpang itu seperti  yang diharapkan olehnya kerana waktu hampir senja. Maka, terpaksalah dia menapak hampir dua batu untuk sampai ke rumah orang tuanya.

"KRING! KRING!" Tiba-tiba terdengar bunyi loceng basikal dari arah belakangnya.

" Hai, orang KL.. Baru sampai? " Sapa penunggang basikal itu.

" Eh, Dina. Ingatkan siapa tadi. Errr... Aaaa..." Buntat menjadi gabra dengan pertanyaan anak ketua kampungnya itu yang secantik Kareena Kapoor. Awek yang menjadi rebutan budak-budak kampungnya dan juga budak kampung sebelah. Buntat memang ada menaruh hati terhadap Dina sejak dari bangku sekolah rendah lagi.

" Baru sampai? ", Tanya Dina lagi sambil menjeling manja.

" Aaa.. Err.. Eh, baru je sampai ni. Dina dari mana ni? ", Buntat tergagap-gagap menjawab apabila terlihat jelingan manja Dina yang menawan.

" Dina dari kedai tadi. Mak suruh beli belacan ni, haa..", Dina turun dari basikal dan memimpin basikalnya berjalan bersama-sama Buntat yang tersengih riang.

" Ada hal penting ke balik kampung ni? ", Tanya Dina.

" Ha'ah...", Pendek jawapan Buntat.

" Hal apa? ", Dina tanya lagi.

" Nak pinang Dina laa... Hihihihiii...", Buntat tersenyum seperti kambing tertelan plastik.

" Hik..Hik..Hik..", Dina mencubit lengan kiri Buntat.

Buntat tak sangka dia dapat bergurau dengan Dina seperti ini. Kalau dulu, jangankan nak berjalan berdua, berselisih dengan Buntat pun dia tak nak. Buntat masih ingat lagi dulu, gara-gara dia mengenyitkan matalah, dia hampir-hampir mengalami pendarahan otak yang serius kerana ditumbuk oleh Dina. Tapi, sekarang dah berubah.. Dia dah tak segarang dulu lagi. Mungkin kerana Buntat sudah bekerja di kota sebagai orang letrik berjaket biru muda lalu Dina tidak sombong lagi padanya, Buntat membuat kesimpulannya sendiri.

" Bila abang Buntat nak masuk meminang..?", Tanya Dina sambil tersenyum penuh makna.

Chewing gum yang sedang dikunyah tersembur keluar dari mulut Buntat kerana terperanjat dengan pertanyaan Dina itu.

" Eh, Dina serius ke ni?", Lubang hidung Buntat mula mengembang dan menguncup dengan tidak tentu arah.

" Hmmmm...", Dina tersenyum sambil menunduk malu menyorokkan wajahnya yang ayu itu.

" Kalau Dina serius nanti abang bincangkan perkara ni dengan family abang dulu...", Kata Buntat dengan bangga. Maklumlah, dia bakal menjadi menantu kepada ketua kampung..

Sebelum Buntat membelok ke rumahnya, Dina menghulurkan sesuatu didalam plastik hitam kepadanya.

" Kalau abang Buntat sudi, ambil lah.. Dah lama Dina simpankan untuk abang Buntat.", Dina tersenyum memandang Buntat.

Buntat pun mengambil bungkusan itu dengan muka yang manis...

Pada malam tu, semasa sedang menonton televisyen bersama emak dan ayahnya, dia merangka-rangka ayat yang sesuai untuk menyuarakan hasratnya itu.

" What's your problem, my son?", Tanya abah Buntat setelah mendapati anaknya itu seperti sedang angau memikirkan sesuatu.

" Apa pendapat mak dengan abah tentang Dina tu, anak ketua kampung kita tu...?", Buntat nekad menyuarakan hasrat.

Dia tu bagus budaknya. Cantik, berbudi bahasa, hormat orang tua..", Kata emak Buntat.

" Dua tiga minggu lepas, dia ada datang rumah tanyakan kamu. Apasal kamu dengan Anoy lama tak balik kampung... Dia kata, dia kesal dan dia mintak maaf  sebab selalu berkasar dengan kamu dulu...", Sambung abahnya pula.

Buntat mendengar dengan penuh teliti dan terharu.

" Mak pun ada golden dream nak bermenantukan si Dina tu...", Buntat mendengar sambil keningnya sedikit meninggi sambil tersenyum.

" Tapi, sayang....", Kata-kata emak Buntat terhenti di situ....

" Kenapa, mak? Apasal..?", Soal Buntat yang mula suspens.

" Dia dah meninggal minggu lepas sebab eksiden dengan lembu masa balik dari kedai membeli belacan yang ibu dia pesan. Dia cedera parah sebab kepala dia berlaga dengan kepala lembu, hidung lembu tu penyek dan Dina didapati meninggal di tempat kejadian...", Lapor emaknya Buntat dengan penuh penghayatan.

" Hahhh!!!", Mata Buntat terbeliak sebesar telur mata kerbau. Serentak dengan itu, dengan muka yang takut-takut, Buntat pun memengsankan dirinya di situ jugak.

Lima minit berlalu, barulah Buntat membuka matanya.

" Kenapa dengan kau ni, Andak?", tanya abahnya.

Andak adalah nama timangan Buntat dikalangan adik-beradik beliau.

Buntat tak menjawab. Dia terus ke biliknya dan dengan perlahan dia membuka bungkusan yang diberi oleh Dina senja tadi.

"Arrrrgghhhhh..!!!!!", Lalu Buntat pun pengsan sekali lagi apabila dia mendapati barang yang diterimanya itu adalah seketul belacan.. Siap tertulis nama Dina pulak kat belacan tu.

Sejak dari itu, Buntat mula takut untuk bertemu dengan belacan, termasuklah sambal belacan...

Thursday, 3 December 2015

Cerita Disebalik Tiang Seri.......

Tiang seri tegaknya sebatang, rumah kondominium tiangnya beribu...
Malam ini bulan terang-benderang, duduk-duduk lepak memang best, lagi-lagi lepak dekat bawah pokok jati, barulah nama anak lelaki sejati. Muka-muka yang lepak ni dah sama dengan pokok, kalau orang lalu pun tak perasan ada orang lepak. Bukan apa, orang dah naik menyampah dengan pelepak tetap kampung dengan bunyi gitar krong-kreng-krong-kreng. Selalunya agenda dan aktiviti mereka semuanya bersih dari najis dadah. Kekadang main gitar, kekadang main dam, kekadang cerita kosong, kekadang makan kuaci dan macam-macam lagi yang tak mengganggu orang lain.

Selalunya malam bulan mengambang, kitorang akan bukak cerita hantu. baru ada thrill, kena pulak malam jumaat. Samad Rapunzel la yang selalu jadi tukang karut, meremang segala bulu, lagi-lagi duduk bawah pokok jati yang berusia berpuluh-puluh tahun ni...

Malam tu giliran aku bercerita....

"Nan, dah banyak kali Tok bagitau jangan main dekat tiang ni.. Dah, pergi jauh-jauh.. Banyak lagi tempat lain nak main.."

Bila malam menjelang, aku tidur dekat celah ketiak Tok. Aku tak puas hati, aku tanya kat Tok, kenapa setiap kali aku main dekat tiang tu Tok marah sangat.. Tok jawab,

"Tiang tu tiang seri, penahan rumah dan penyeri, sesuatu yang berbakti kita kena hormati, walaupun benda tu dah mati. Pantang nenek moyang kita kalau tiang tu tak dijaga. Nanti ada orang yang tinggal dalam rumah tu berlaga-laga. Jadi, sebelum apa-apa terjadi kenalah berjaga-jaga... Dah, tidurlah, Nan... Jangan sibuk pasal tiang tu.."

Yang membuatkan aku teringat pasal tiang tu sebab dekat tangan dia sekarang ada surat dari peguam bahawa aku akan mewarisi rumah pusaka itu setelah sampai masanya nanti. Kini, aku berfikir sendirian, sekarang tibalah masa untuk membongkar rahsia tiang seri yang misteri tu.

Waktu tu jugak, aku ambik cuti lima hari untuk memuaskan hati tentang apa yang dicari-cari. Persoalan yang bermain difikiran aku masa tu ialah apa sebenarnya rahsia disebalik tiang seri, mungkin terkandung harta karun dibawahnya ataupun Tok ada menyimpan hantu raya.. Semuanya menjadi tanda tanya... Malam tu jugak aku balik kampung rumah Tok..

Setibanya aku kat rumah tu, dengan bacaan bismillah.. Aku bukak daun pintu perlahan-lahan, apa yang aku nampak ditengah rumah ialah tiang seri tegak gagah berdiri. Ikutkan hati nak aje aku membelah, tapi keraguan masa tu semakin menyerlah, dibatalkan niat takut tersalah langkah.

Walaupun masa tu aku rasa letih sangat, aku terus cari Pak Anjang Aki, Pak Anjang Aki adalah penghulu yang terlatih. Sampai di laman rumah Pak Anjang Aki, aku berjalan macam bertatih, kegusaran dihati diluahkan, kenapa tiang seri tak boleh diapa-apakan.

"Kamu datang sini sebab nak tanya pasal tiang seri je ke? kalau Tok kamu kata tak boleh usik, jangan le buat. Yang kamu pegi gelebet tiang tu buat apa? Biar la tiang tu tegak berdiri kat situ. Bukan tiang tu kacau kamu pun. Ingat Nan, kamu bukan saja mewarisi rumah pusaka tu lepas ayah kamu tapi kamu kini mewarisi kata-kata Tok kamu tu juga.."

Dengan pantas aku berlari balik ke rumah, hari tu jugak aku nak bongkar rahsia tiang seri yang berdiri tegak. Biarlah aku nak gelebet jugak. Aku nak tengok apa yang berlaku. Setibanya di rumah Tok, aku berdiri kaku memandang dekat tiang seri yang langsung tiada paku. Aku dengan rakusnya memeluk tiang seri tu, aku tendang-tendang, aku ketuk-ketuk, dan tak cukup dengan itu, aku goncang-goncangkan tiang seri tu dengan sepenuh tenaga dan sedaya upaya.

Masa tu, dalam fikiran aku kalau takde harta karun yang keluar, mesti yang keluar tu nanti adalah polong! Tapi takpe, kalau polong yang keluar nanti aku boleh menjerit minta tolong. Tapi, masa tu hati aku tiba-tiba rasa nak melolong. Rumah tu bergegar, tiang tu bergoyang, tingkap rumah tu terbuka dan tertutup dengan sendirinya. Aku tak pasti adakah kampung aku masa tu sedang dilanda gempa bumi. Dekat luar, hujan dah membasahi bumi, makin lama makin bergetar lutut.

Tiba-tiba.... Ngeeeeeeek krek, krek, krek, krbushhh!

Bukan harta yang aku dapat, bukan polong berambut panjang yang keluar tapi rumah pusaka bertiang seri tegak sebatang tu dah roboh! Patutlah Tok marah, kalau main dekat tiang tu.. Rupanya tiang tu lah yang menahan rumah pusaka tu....

Moral : Jangan tak dengar cakap Atok dan Opah....