jom follow....

Thursday, 1 December 2016

Cerita dari Gelang Patah ke Tangkak : Tun Mamat?

Dalam minggu ni saya berulang-alik dari Rembau ke tempat kerja di Kuala Lumpur. jam 4 pagi saya dah kena bangun. Bangun awal kerana banyak perkara perlu disiapkan, sebab itu saya terpaksa bangun seawal jam 4 pagi.

Anakanda Harith dan Puteri Yaya terus lena diulit mimpi disamping Permaisuri Hati Cikgu Shila.

"Alahai, sedapnya depa dok tidoq..", kata saya didalam hati sambil tenyeh mata yang tak bertahi.
..............................................

Bergerak ke pejabat dari Rembau menyelusuri lebuhraya PLUS ini mengingatkan saya pada sebuah pengalaman misteri yang pernah berlaku pada diri saya sendiri semasa dalam perjalanan pulang dari Johor Bahru ke Kuala Lumpur.

Tahun 2014 membawa saya kepada gelaran sebagai seorang weekend husband. Ini kerana isteri saya ketika itu bertugas sebagai seorang guru di Sekolah Kebangsaan Ladang Pendas, Gelang Patah. Pulang ke Johor pada petang jumaat selepas waktu pejabat dan balik ke Kuala Lumpur semula pada jam 2 pagi dari Gelang patah.

Pada suatu malam semasa dalam perjalanan pulang ke Kuala Lumpur, hati saya rasa tak tenang. Kereta pada masa itu tak berapa nak ada di sepanjang laluan lebuhraya yang panjang pada malam tu. Jalan disepanjang lebuhraya pada malam tu lengang dan gelap.

Namun, bila difikir-fikir mengapa hati ni rasa tak tenang dan gelisah, baru saya teringat wang di dalam dompet cuma ada RM 10.00. Kemudian, saya perhatikan jarum tangki minyak menunjukkan baki minyak masih ada setengah tangki.

"Alamak, perjalanan masih ada 300kM lebih lagi ni.. Cukup ke minyak ni? Aduhaiiii, mujur touch N go dah topup siang tadi..!", Saya mengomel sendirian didalam kereta.

Saya menelan air liur lalu memikirkan boleh sampai atau tidak ke Kuala Lumpur dengan baki minyak sebanyak ini? Saya terus menelan air liur sambil membayangkan saya terpaksa menolak kereta seorang diri ditengah lebuhraya dalam keadaan gelap... Seramnya saya!!!

Perjalanan selanjutnya tiada sebarang dialog antara saya dengan diri saya sendiri. Suasana membisu, hembusan angin malam terus menyentuh badan kenderaan dan menerpa ke wajah. Bintang di langit terus mengerdip mengelilingi bulan yang satu. jeritan dan nyanyian angin malam terus bergema.

Masa terus berlalu, ingatan saya terhadap baki minyak kereta yang tinggal kian tumpul. Dengan mata yang terpana dek rasa mengantuk, saya berhenti rehat di kawasan Rehan & rawat (R&R) Pagoh. Jam ketika itu pukul 3.30 pagi.

Selepas meregang dan menyegarkan diri lebih kurang, saya terus ke kenderaan untuk meneruskan perjalanan. tiba-tiba, terdengar suara seorang lelaki menegur..

"Anak, boleh pakcik tumpang naik?"

Saya menoleh ke kiri dan ke kanan, lalu berkata..

"Pakcik cakap dengan saya ke?"

"Ya, dengan kamu... Mana mungkin ada orang lain lagi sedangkan yang ada disini hanya aku dengan kamu..!", Nadanya agak sedikit tegas dalam tenang.

Tanpa disedari, sambil menggaru belakang kepala yang tidak gatal lalu saya menjemput tetamu yang tak diundang itu naik ke dalam kenderaan saya.

Sepanjang perjalanan, 'tetamu' itu banyak berdiam sambil berpeluk tubuh. Dia berpakaian serba hitam dengan kain merah dililitkan dekat kepala.

"Pakcik macam sejuk je, saya slowkan aircond ye..", kata saya sambil memandang kearahnya.

Dia mengangguk setuju.

Kemudian dia bertanya,

"Kamu tahu tentang Melaka?", Saya memusatkan pandangan mata saya kearahnya. Dia masih berpeluk tubuh dan fokus memandang ke depan. Hairan, langsung tiada kenderaan lain masa tu. Gelap!

"Melaka? Saya tak tahu sangat la pakcik.. Lagipun Melaka yang saya tahu pasal Hang Tuah bunuh Jebat je.. Apa la Hang Tuah tu bunuh kawan sendiri.. Ada ke patut?", Saya terus menceceh macam dah lama kenal dengan pakcik tu.

"Penderhaka memang wajar dibunuh! Jebat menderhaka kepada Baginda Sultan! Dia mesti dibunuh, Tuahhhhhh...!!!",Bentaknya keras.

Dalam samar cahaya bulan saya ternampak dia memegang pangkal hulu keris yang agak panjang.

Pada masa tu saya dah mula menggelabah. Mungkinkah hayat saya akan berakhir ditengah lebuhraya ini..?

Dengan segera saya terfikir pakcik ni mesti fanatik(taksub) dengan Sultan Melaka ni. Teringat pada pesan arwah atuk. Katanya,

"Bila terlalu taksub(fanatik) pada seseorang, mungkin boleh membawa kecelakaan pada diri-sendiri. Boleh menumpulkan mata hati dan fikiran, kerana kita terlalu memuja tokoh yang dikagumi. Apa yang dibuatnya semua baik belaka. Sesungguhnya Islam melarang perbuatan memuja seseorang. Perbuatan itu mengundang kamu termasuk dalam golongan syirik kecil. Tok harap kamu tak terjumlah dalam golongan tu."

"Kamu masih mahu membela si Jebat derhaka?!", Nada suara garang tetamu tak diundang itu mematikan lamunan saya.

"Eh, tak! Tak, bukan! Bukan saya nak membela tapi sejarah yang cakap macam tu.. Maaf la pakcik, saya tak tahu apa sebenarnya yang berlaku antara sengketa tiga penjuru Sultan Melaka, Hang Tuah dan Hang Jebat...", Mata saya terus memerhatikan tangan pakcik tu yang masih menggengam pangkal hulu keris.

"Kamu orang muda, buta sejarah..! Usah menidakkan perkara yang kamu sendiri tak tahu...", Kata pakcik tu sambil perlahan-lahan melepaskan hulu bilah keris.

Ya, pakcik.. Maafkan saya.. Saya buta sejarah negeri Melaka. Pakcik ceritakanlah pada saya semua yang pakcik tahu tentang negeri Melaka.

Perjalanan malam tu terasa sangat panjang. Pakcik yang aku gelarkan tetamu tak diundang malam tu menceritakan semuanya. Misteri Puteri Gunung Ledang, Kehilangan keris Tamingsari, Kisah sebenar pemberontakan Hang Jebat, misteri emas dan harta karun Kesultanan Melayu Melaka dan dimana sebenarnya harta itu tersimpan serta beberapa lagi peristiwa yang berlaku di zaman mahsyurnya negeri Melaka.

Saya cuma mengangguk dan kadang-kala menggeleng kepala sebab apa yang dia ceritakan pada saya kadang-kadang terasa macam tak logik. Saya layankan saja..

"Kamu berhentikan aku di sini...", Tiba-tiba pakcik tu bersuara sambil menunjukkan jari hantunya ke arah signboard Tangkak.

"Ni kat Tangkak ni, pakcik.. Pakcik nak pergi mana sebenarnya ni? Saya ingat pakcik nak pergi Kuala Lumpur dengan saya.. ", saya bertanya dalam keadaan hairan.

"Aku mahu ke Gunung Ledang..", Lagi saya bertambah hairan.

Dia nak buat apa pula kat Gunung Ledang? Dah tua-tua macam ni nak pergi naik Gunung Ledang buat apa? Semua pertanyaan ni bermain dalam fikiran saya.

Saya memberhentikan kenderaan di bahu jalan. Sebelum pakcik tu keluar dari kenderaan, dia berpesan..

"Negeri Melaka adalah negeri yang termahsyur. Kami berjuang kerana setia pada baginda Sultan Melaka. Negeri Melaka, negeri berdaulat..!!"

Saya termenung sekejap, memikirkan perkataan 'kami' yang dia gunakan...

Semasa bersalam dengan pakcik tu sambil dia membuka pintu kereta, saya sempat bertanya,

"Pakcik, kita dari tadi bersembang tapi saya tak tahu pun nama pakcik.. Nama pakcik siapa?"

"Tun Mamat....", Aku pandang muka dia, lepas tu aku pandang ke depan sambil ketuk-ketuk stereng dengan jari hantu sambil berfikir.

"Tun Mamat....? Aku rasa macam pernah dengar nama ni.. Tapi, kat mana ye..?", Bentak saya didalam hati yang penuh dengan lubuk perasaan hairan bin ajaib.

"OOOOhhhh.. saya dah ingat dah.... Pakcik la yang dalam cerita Puteri Gunung Ledang yang berlakon dengan M.Nasir tu kan..? Ehhh......??", belum habis cakap, pakcik tu dah hilang.

Saya tengok dari side mirror kiri dan kanan, tengok dari rear view mirror tapi pakcik tu dah tiada. Serentak dengan itu, tiba-tiba bau wangi kasturi semerbak dalam kereta. Minyak yang tadinya hanya tinggal setakuk tiba-tiba menjadi penuh didalam tangki sedangkan tadi saya tak isi walhal satu liter pun dari Gelang Patah.

Saya tak tunggu lama kat situ.. Terus saya masuk gear satu dan memecut selaju mungkin meninggalkan kawasan Tangkak menuju ke Kuala Lumpur......

Moral : Jangan suka-suka hati tumpangkan orang yang tak dikenali..