jom follow....

Wednesday, 12 October 2016

Isteri Dalam Bidang Pendidikan, Suami Dalam Bidang Kejuruteraan..

Bunga adalah salah satu makhluk tuhan yang disukai oleh wanita...
Nadanya selalu seperti tidak puas hati. Setelah hampir 7 tahun berkahwin, dia merungut bahawa sebagai suami aku kurang memberikan perhatian terhadap diri serta kerjayanya. Selalu dia menyatakan keluhan,

"Saya ni penat, kat sekolah masa mengajar tak boleh duduk. Awak duduk kerja kat pejabat, best laa sebab boleh duduk, ada aircond.. Huh!"

Jujurnya, memang aku simpati. Tetapi, kadang-kadang dia berkata begitu membuatkan aku rasa hendak tergelak. Kelakar dalam kasihan mengenangkan wajahnya yang comel tatkala membebel dalam kepenatan dengan bibir yang terjuih macam ikan todak.

Profesion sebagai guru menuntut banyak kesabaran. Sabar dalam mendidik, sabar dengan pelajar, sabar dengan cerewet ibubapa, sabar dengan karenah guru besar dan perlu bersabar dengan pelbagai lagi perkara yang menuntut keluhuran serta sifat sabar dengan kualiti yang amat tinggi.

Sejak zaman bercinta lagi, aku dah tanyakan pada dia..

"Awak betul ke nak jadi cikgu ni?"

"Ha'ah.. saya suka mengajar, saya suka budak-budak..", Kata dia dengan perasaan bangga.

Tapi, pada hari ni bila aku tanya semula soalan yang sama, jawapannya berbeza...

"Dulu lain, sekarang lain situasinya, Encik Anoy ooi....!!"

Pernah dia berkata,

"Awak seronoklah dekat pejabat ada rakan-rakan kerja wanita yang cantik-cantik, seksi-seksi.. Kerja banyak pun tak rasa penat. Saya kat sekolah tengok muka cleaner dengan guru besar yang garang.."

Bukan aku tak setuju dengan apa yang dia rungutkan tu. Kadang-kadang aku amat bersimpati dengannya. Aku membayangkan betapa penatnya dia memenuhi tuntutan kerja sebagai seorang guru. Sakit kaki, lenguh panjat tangga sampai tingkat 4 untuk mengajar setiap hari!

Cikgu Shila telah banyak berkorban untuk aku dan keluarga. Dialah tukang masak, dialah yang banyak memberikan tumpuan kepada anak-anak yang ketika ini sedang membesar. Dia juga menjadi guru kepada anak-anak malah memberikan tunjuk ajar pagi dan petang.

Mengingatkan kepada pengorbanannya yang begitu besar untuk anak-anak, aku dan rumahtangga keseluruhannya, aku perlu lebih kerap berada disisinya.

Aku berazam untuk menatap wajahnya sepanjang 24 jam. Biar ke pasar bersama, makan cendol bersama, tuai sayur kangkung juga bersama. Bahkan, kalau dia bersetuju, ke tandas pun aku nak bersamanya. Memang aku nak menyatakan hasrat ini kepadanya suatu masa nanti.

Mungkin apabila dinyatakan hasrat itu nanti, ia dapat mengembalikan nostalgia 'Sha' dan 'Abang Adnan'. Walaupun pada hakikatnya kami kini sudah bertukar status menjadi 'umminya' dan 'abahnya'...

No comments:

Post a Comment