jom follow....

Tuesday, 20 October 2015

Cerita Suatu Masa.....

Pada suatu masa dahulu, ada satu keadaan aku pernah menempuh satu situasi yang agak sukar. Suatu keadaan dimana kami sekeluarga dalam keadaan kesempitan wang yang kritikal. Dengan duit kereta yang hampir dua bulan tak bayar, bil elektrik yang belum berbayar. Sebelum ni aku tak pernah miss buat payment bank dan segala bayaran bil.

Dalam masa yang sama, kebetulan anak aku pulak tiba-tiba jatuh sakit teruk. Tengah takde duit, anak sakit... Aku jadi menggelabah! Dugaan hadir untuk menguji....

Masa tu aku tak tahu nak mintak tolong dengan siapa. Aku tengok Cikgu Shila masa tu wajah dia sedih sebab tak tahan tengok anak menangis sakit..
Oleh kerana, masa tu aku dalam keadaan terdesak, aku cuba minta tolong dengan seorang kawan yang aku rasa dia dapat membantu tatkala aku benar-benar perlukan bantuan itu. Aku called seorang kawan...

"Hello, bai boleh tak mintak tolong sikit..? Aku nak mintak tolong pinjam duit sikit..."

Masa tu, perasaan malu aku buang jauh-jauh. Kalau tanya bab muka, masa tu memang aku tebalkan muka setebal-tebalnya. Harga diri semua tolak tepi, mengemis meminta simpati.. Anak aku sakit..!!

"Thanks, bro.. Gua tak tahu dah nak mintak tolong dengan sape.. Lu je yang gua ingat time ni dalam kepala otak gua... Ok, tempat lepak biasa..", Kata aku mengakhiri perbualan telefon.

Malam tu, aku tunggu kawan aku kat kedai mamak tempat kitorang selalu lepak. Dulu, aku pernah tolong time dia betul-betul susah. Sekarang, dia dah senang..Betul la kata orang usaha tangga kejayaan, dia memang jenis kuat berusaha buat bisnes sana sini.. Memang rezeki dia..

Tunggu punya tunggu... Aku mengomel sendirian kat kedai mamak tu,

"Aii, mana dia ni? Dekat dua jam lebih dah aku kat sini.. Takkan dia tak datang, kot? Tak mungkinlah, dia mesti datang sebab dia kawan aku..."

Hakikatnya, selepas tiga jam... dia tetap tak muncul..

Aku bukan jenis suka berhutang sebenarnya. Tapi, time suasana agak terdesak. Nak beli lauk pun tak cukup. Kami suami isteri sampai ikat perut, makan nasi berlaukkan ikan bilis dan kicap setiap hari. Kami redha dan aku tahu, kat luar sana ada orang lagi susah daripada apa yang kami lalui pada saat tu..

Biarpun agak kecewa, hidup mesti terus. Mungkin dia ada masalah jugak kot? Mungkin kereta dia pancit sebab tu dia tak dapat datang jumpa aku kat kedai mamak masa tu kot..? Mungkinlah kot, takpelah.......! Aku fikir yang positif je masa tu biarpun pahit...

Kecewa aku bukan kerana kawan yang tak datang, kecewa aku bukan sebab dugaan yang hadir. Kecewa aku kerana diri aku sendiri. Pada waktu tu, aku gagal melakukan persediaan yang secukupnya untuk melindungi keluarga aku.. Pada masa tu aku betul-betul perlukan.......

"Ya, Rahman... Mana aku nak cari duit ni...?"

Saat tengah terduduk masa tu, aku dapat called dari mak sedara aku. Aku tak cerita la anak aku tengah sakit. Panjang kitorang berborak. Diakhir perbualan, dia kata dalam tangan dia ada duit baki taska yang mana lebihan bayaran yang aku buat tempoh hari. Perasaan masa tu, senang hati cuma Al- Rahim saja yang tahu. Mak sedara aku suruh ambik duit tu kat rumah dia. Tanpa banyak tanya, terus aku pergi!

Semasa on the way balik, aku parking kereta kat tepi highway. Bila duduk dalam kereta, ketika aku masih mengenggam duit untuk rawatan anakanda Harith, tiba-tiba aku jadi sebak, aku jadi sedih. Besar dugaan ni tapi ia penuh dengan rahmat...

Sepanjang perjalanan membawa anakanda harith ke hospital, aku menangis.....

Hari ni, aku rasa sangat-sangat bersyukur. Aku masih lagi berpeluang untuk bermain dan bergurau dengan anak-anak... Terdetik dalam hati, kalau aku tak mampu dapatkan rawatan untuk anak aku masa tu kat hospital, mungkin rumah ni akan sunyi sepi.....